Bali selalu di hati

Judul postingan kali ini emang agak-agak lebe dikit.  Entah kenapa tiba-tiba saya gatel pengen nulis tentang Bali yg eksotis, ditengah dinginnya malam winter di Sydney. Mungkin karena saya sedang kedinginan dan saya rindu kepanasannya Bali? Atau mungkin karena saya lagi kangen teman2 PDT waktu di Bali kemarin?? No one knows, even I myself have no idea what I am talking about *ini apa??*

Oke jadi sejujurnya, sebenarnya dan sesungguhnya, ngeblog malam ini cuma alasan doang. Alasan g ngerjain tugas yg bertumpuk2 yg uda bikin mulai bikin parno, pening dan mual2. Uda tau tugas numpuk bukannya malah dicicil tapi malah kabur ngeblog. Itulah saya, mahasiswa yang kebiasaan SKSnya uda nempel ke otak selengket cicak nempel ke tembok. Sebenarnya saya ngerasa bersalah juga si, nulis2 g jelas gini, padahal waktu buat nulis ini bisa saya pake buat selsein bahan bacaan buat essay saya. Tapi masalahnya, bahan bacaan yg harus saya baca itu macem2 laporan audit environmental management system yg 1) saya g ngerti maksudnya apa, 2) bikin males karena berpuluh2 lembar donk laporannya dan 3) bikin ngantuk dalam 5 menit. Jadi ya gimana ya. Yah beginilah jadinya, nulis2 geje. Bahkan sebelum mulai nulis post ini, saya uda masuk selimut, sambil sok2n masang alarm bangun jam 3 pagi buat lanjut baca si EMS report. Tapi ternyata….

Okay, anyway back to topic. Sebelum saya masuk selimut tadi, seperti biasa, ngecek hp dulu donk. Ini hukumnya kaya hampir wajib gt dh buat saya, Saya g berani bilang wajib tok, karena kata ibu saya setiap kali kita nambahin kata wajib pada suatu hal yg kita lakuin, secara agama apapun yg kita kerjain itu jd emang wajib kita lakuin. Rempong kan. Wajib itu dalam Islam klo g dikerjain dosa kan? Kan g lucu aja, saya jd nambah dosa karena lupa ngecek hp sebelum tidur *koq ini jd nyeleweng ngomongin wajib2n ya -_-. Back to topic again. Jadi sebelum tidur sy dapet WA dari mba kos saya. Isinya link blog salah satu mahasiswa Indonesia yg juga sedang kuliah di Australia. Waktu scrolling isi blognya saya liat si masnya ada nulis tentang masa2 PDT dia selama di Jakarta. Nah, jadi ingatkan saya ama masa2 PDT saya sendiri di Bali yang walaupun cuma 2 bulan kayanya g kalah seru juga ama pengalaman si masnya *sirik

2 bulan di Bali sebelum berangkat kesini mungkin bakal jadi salah satu moment yg g akan saya lupain selama hidup saya *mulai lebe lagi*. Temen2 yang luar biasa dan guru yg kontroversial selama 2 bulan disana uda kaya paket combo McD yang mantep bgt. istilahnya tu, I couldnt ask for more gt.. saya ngerasa bener2 bersyukur bgt ditempatin dikelas 8wA. Saya yg awalnya uda kaya orang mati kutu aja ditempatin di kelas orang yg bhs ingnya uda casciscus lancar jaya selancar-lancarnya, pada akhirnya walaupun ttp g bisa idup kutu a.k.a masi aja g bisa casciscus, ngerasa kalo God always knows whats the best for me. Sebelum saya masuk ke kelas itu, saya belum pernah ngerasain bener2 deket sama semua temen sekelas saya, mau itu dari SD sampe kuliah, g pernah. Mesti saya deketnya cuma sama temen2 segeng doank :p. Sebenernya g bisa disamain jg si. Di setiap kelas saya sebelumnya, kelasnya pasti kelas gede. kelas terkecil yang pernah saya masukin sebelum sy masuk 8wA tu cuma kelas saya waktu SMA, yg isinya cuma sekitar 20an orang. Untuk ukuran kelas di Indo itu uda termasuk kecil. Tapi tetep aja waktu itu saya g deket sama semua temen2 sekelas sy. Nah, di 8wA lain cerita. Mungkin karena dari pagi sampe sore ketemunya muka itu2 doank kali ya? Dari belajar, makan, jalan2 sampe gosipan pasti semuanya sama muka itu2 doank.

8wA with our tutor
8wA with our tutor
Detik2 kepulangan ke kampung halaman :p
Detik2 kepulangan ke kampung halaman :p

Dari kebersamaan2 kami *ceileh* inilah akhirnya saya ngerasa bener2 deket dengan 9 orang yang walaupun aneh2nya kadang sampe susah dijelasin tapi baik2nya juga g ketulungan. Gak semua hari2 di Bali isinya ketawa2 aja si. Ada hari2 waktu kita stress2 g jelas gara2 discussion paper, ada juga hari2 waktu pada berantem g jelas karena masalah yg awalnya juga gak jelas, ada juga hari2 dimana kita beda pendapat sampe debat2 yg juga g jelas gara2 tutor kita yg kontroversial :p

DSCN5553
8wA goes to Bedugul

Tapi rasa2nya malah karena itu semua saya ngrasa hubungan kita jadi seperti sekarang ini. istilahnya kaya nano2 gitu lah, pedes, asem, manis, rame rasanya. Kalo tiap hari ketawa2 terus mungkin yg ada lama2 garing jg kali ya. Jadi bener2 bersyukurlah saya bisa ketemu dgn orang2 yg luar biasa. Luar biasa dalam segala hal pastinya. Dari yg aneh sampe yg super aneh. Dari yang gokil sampe super gokil. Dari yg nyebelin sampe super nyebelin *kidding bronsis

Forever Bajera
Forever Bajera
Kelas yang paling eksis (kayanya) di Bajera
Kelas yang paling eksis (kayanya) di Bajera

Harapan saya yg walaupun g muluk2 amat tp susah jadinya jg si, walaupun sekarang kita uda mencar2, ada yg ke Melbourne, Perth, Canberra dan Armidale, suatu saat nanti bakal ada waktu buat kita ketemu lagi, buat gosipan lagi :p. Mungkin gosipin foto2 ini lagi :p. ato gosipin kekonyolan2 lain yg pernah kita lakuin selama 2 bulan di Bali.

masih edisi narsis di bajera
masih edisi narsis di bajera
Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s