Tentang Ilmu

Disclaimer: isi tulisan ini sebagian besar adalah omelan saya yang tidak tersalurkan

Jadi ceritanya tadi pagi saya baca buku tentang penempatan limbah pertambangan di dasar laut. Ada satu bab khusus yang didekasikan untuk menjelaskan bagaimana kehidupan di laut dalam, mulai dari sifat fisik, kimia, kondisi cahaya, tekanan, suhu, jenis organisme, cara mereka bertahan hidup dsb dsb. Pas baca, rasanya ngeri-ngeri sedap gitu. Sampai saat ini, kita manusia, yang sering banget ngerasa sok pinter, baru berhasil mengeksplorasi kurang dari 5% isi laut. Padahal, planet bumi kita tercinta ini, 70%nya adalah laut. Kan? Nah dari sini, saya tiba-tiba ingat juga perasaan saya kalo lagi nonton/baca acara/buku tentang luar angkasa. Saya selalu merasa, otak saya g nyampe buat bayangin apa yang ada jauh di atas sana.  Contohnya, pengumuman terbaru NASA, tentang temuan planet baru kaya bumi yang butuh waktu 11.250 tahun buat sampe sana. Kan? Terlalu mindblowing buat otak saya.

Berangkat dari campur aduknya perasaan saya tentang laut dalam dan luar angkasa, saya entah kenapa tiba-tiba juga keinget tentang interaksi saya sama beberapa orang yang sering (pengennya bilang selalu) merasa ilmu mereka adalah ilmu yang paling hebat, paling keren, paling kece, paling penting, dan paling-paling lainnya -_-.Kejadiannya macem-macem, ada yang blak-blakan langsung ngomong ilmu A g penting, tutup mata aja bisa belajarnya. Ada yang nyinyir si A g kompeten karena background ilmunya kurang mentereng. Ada yang ngenyekin orang yang komen tentang ilmu mereka yang luar biasa penting banget. Untuk kejadian yang ini, lain cerita kalo yg komen sok tau dan gmw dikasi tau, tapi innocent komen gt g perlu juga kali diserang habis-habisan, pake nyindir-nyindir ngomong ilmunya emang susah belajarnya. G kuat sis dengernya -_-

Mungkin penyebab orang yang kaya gini macem-macem juga kali ya. Ada yang mungkin karena dari sononya emang orangnya sengak dan sok pinter, ada yang mungkin karena “merasa” sudah bekerja keras dan merasa harus membawa diri sesuai dengan kerja kerasnya, ada yang mungkin karena memang merasa ilmu-ilmu lainnya secetek nyabut bulu ketek #sebelmaksimal.

Contoh paling gampang (yang pernah saya alami), anak-anak IPA (saya juga anak IPA) sok pinter yang g nganggep Manajemen itu sesuatu yang berharga untuk dipelajari. Saya esmosi dengernya. Situ pikir karena situ-situ bisa nurunin rumus fisika, ato bisa bedah manusia, jd ilmu sosial kaya manajemen g penting? Hello!! Situ pikir, perusahaan-perusahaan gede macem Unilever, Walmart, Shell, etc, kalo g dijalanin sama orang yang ngerti manajemen bakal bisa jualan? bakal bisa dapet untung? Situ bisa bikin produk, OK! pesawat terbang? mantap!! tapi bisa jualnya gak? bisa dapet uang buat modalin bikinnya gak?

Jadi maksud saya si intinya, jangan ngerasa ilmu anda ilmu yang paling penting sejagad raya. Kita ini, (iya KITA, saya dan anda sama, sama-sama manusia berkaki dua yang napasnya lewat idung ~_~) ibaratnya cuma buih-buih dilautan lepas!! Cobalah nengok ke atas masih ada jutaan bintang yang g bakal bisa kita datengin buat piknik! Coba nunduk dikit ke bawah, ada entah berapa puluh km, sampe kita bisa ketemu inti bumi. Anda yang diatas tanah, dibawah langit yang sibuk ngerasa ilmu anda sangat penting, apa masih g sadar kalo ilmu anda bukan jawaban atas segala2nya? Bisa dipake buat terbang ke Mars? Bisa dipake buat eksplorasi minyak bumi? Pernah denger integrated approach dalam mengatasi masalah? Itu gabungan berbagai disiplin ilmu. Solusi yang baik, menurut ahli-ahli, adalah solusi yang didapatkan dari pendekatan berbagai sisi dan mempertimbangkan berbagai variabel yang terlibat dalam masalah itu. Jadi butuh macem-macem ilmu bung! Kata lainnya, kerja sama!! kerja sama antar disiplin ilmu buat mecahin berbagai masalah dalam kehidupan sehari-hari kita. Situ pikir ilmu situ sendiri bisa bikin Indonesia bener? Hah -_-

Advertisements